cara menanam kopi

Panduan Cara Budidaya Kopi yang Baik dan Benar, Ilmu Untuk Para Petani !!

Cara Budidaya Kopi | Mendengar nama kopi tentu kebanyakan dari Anda sudah tidak asing lagi. Bijinya dikenal dapat dibuat minuman sedu yang begitu nikmat. Rasa dan aroma yang ditawarkan sangatlah menggoda serta terbukti kenikmatannya. Hal itu membuat banyak orang rajin meminumnya sembari santai beraktivitas.

Banyaknya peminat kopi membuat kebutuhan komoditas biji kopi sangatlah tinggi. Maka jadi kesempatan emas bagi Anda memanfaatkannya dengan cara ikut melakukan budidaya kopi di perkebunan sendiri. Awalnya memang Anda harus sabar dalam menanam dan merawat tapi kalau sudah musim panen, keuntungan pun mudah di dapat.

Tips Budidaya Kopi Bagi Pemula yang Belum Terlalu Paham

Melakukan budidaya kopi tidak semudah yang dibayangkan. Berbeda dengan jenis tumbuhan lain, tanaman ini membutuhkan kesabaran yang ekstra nantinya.

Tips Budidaya Kopi
Tips Budidaya Kopi

Bahkan sebelum memulai menanam, beberapa hal penting harus Anda perhatikan terlebih dahulu. Bukan hanya itu saja, bagus atau tidaknya komoditas yang dihasilkan juga terpengaruh erat dengan suhu di sekitarnya. Jadi beragam pertimbangan harus dipahami terlebih dahulu. Simak langsung di bawah ini.

Baca juga : Cara Budidaya Azolla Microphylla Sebagai Campuran Pakan Ternak

1. Siapkan Lahan

Sebelum mulai terjun dalam bisnis perkebunan kopi, Anda harus menyiapkan terlebih dahulu yang nantinya digunakan sebagai tempat menanamnya. Lahan yang digunakan tidak boleh sembarangan dan harus memenuhi kriteria-kriteria penting seperti berada di atas permukaan laut setinggi 600 meter.

Seperti yang sudah dijelaskan di atas bahwa syarat ini lebih ke mempengaruhi kualitas biji kopi nantinya. Selain itu tanah pada lahan tersebut harus gembur dan memiliki banyak kandungan unsur hara agar pertumbuhannya cepat. Pastikan juga lokasi sekitar beriklim tropis.

2. Tanam Pohon Peneduh

Tanaman kopi tidak suka terpapar langsung sinar matahari. Sebab yang seperti itu dapat mempengaruhi tumbuh kembangnya. Jadi sebelum memulai budidaya kopi, sebaiknya Anda tanam terlebih dahulu tumbuhan peneduh sebagai penghambat paparan sinar sekaligus menambah suasana sejuk.

Lalu apa sih tanaman peneduh?, tumbuhan tersebut yang jelas memiliki daun yang tidak terlalu rimbun dan cepat tumbuh. Misalnya pohon sengon atau Lamtoro.

3. Mengatur Lahan Tanam

Setelah bersabar menunggu pohon peneduh sampai tumbuh besar. Kini saatnya Anda memulai proses pengolahan lahan tanah yang akan ditanami kopi. Ada beberapa proses yang harus dicermati dan diurutkan dengan baik.

Pertama, buat terlebih dahulu lubang untuk menanamnya dengan ukuran yang disesuaikan. Kedua, kembali membuat lubang untuk media tanam lain namun pastikan jaraknya tidak terlalu berdekatan.

Berikan space sekitar 2 meter agar nantinya bisa tumbuh dengan subur.  Terakhir, setelah semua proses di atas selesai maka Anda tinggal memberikan semprotan anti hama.

4. Beri Pupuk Dasar

Media tanam harus memiliki tingkat kesuburan dan nutrisi yang tinggi. Maka dari itu, pemberian pupuk dasar harus dilakukan terlebih dahulu. Anda dapat memberinya campuran pupuk organik dengan kompos atau dengan komposisi tertentu.

Hal terpenting ialah perhatikan kandungan di dalamnya agar tanah tersebut dapat menjadi media tanam budidaya kopi dengan sempurna dan mudah tumbuh. Setelah selesai maka tunggulah selama beberapa minggu agar pupuk tersebut terurai dengan baik.

5. Pembibitan Biji

Pembibitan Biji kopi
Pembibitan Biji kopi

Lahan dan media tanam sudah siap, maka Anda harus menyiapkan bibit bijinya. Sebenarnya ada dua cara umum yang dapat dipilih. Pertama dengan menanam melalui biji yang sudah dibeli di tempat penjualan yang menawarkan kualitas unggulan.

Tips ini cenderung lama, akan tetapi komoditas buah nantinya bisa sangat baik dan pohon pun lebih kuat. Sedangkan cara budidaya kopi yang kedua yakni dengan cara cangkok.

Ini merupakan jalan cepat sebab sudah langsung bisa ditanam tetapi banyak juga kekurangan  seperti batangnya yang tidak terlalu kuat serta kualitas tidak dapat melebihi indukannya.

6. Tanam Bibit Kopi

Setelah mengarungi proses yang panjang dan melelahkan di atas, kini saatnya memulai proses penanaman bibit ke dalam media tanam yang sudah dipersiapkan. Ikuti setiap tipsnya dengan baik dan jangan terburu-buru.

Sebelum dipindah pastikan beri air secukupnya kemudian lakukan dalam sekali waktu. Siram kembali setelah sudah selesai di pindahkan. Pantau selama beberapa minggu apakah ada yang mati atau tidak. Hal ini penting demi kelancaran perkebunan ini.

Baca juga : Cobain Yuk Cara Bertanam Selada Hidroponik Sendiri Di Rumah

Tips Merawat Budidaya Kopi Agar Berbuah Lebat

Setelah kopi tumbuh dengan baik, maka Anda harus terus memantaunya secara berkala agar hasilnya lebih maksimal. Perlu diketahui bahwa budidaya kopi membutuhkan perawatan yang ekstra agar komoditas yang dihasilkan sempurna dan unggulan.

Tips Merawat Budidaya Kopi
Tips Merawat Budidaya Kopi

Untuk itu, berikut ini ada beberapa hal yang wajib Anda perhatikan dalam budidaya tanaman kopi.

1. Penyiraman

Tanaman kopi dikenal sebagai tanaman yang bisa bertahan di lingkungan yang minim air. Meski begitu, bukan berarti tanaman ini tidak perlu disiram. Penyiraman sangat berguna dalam memberikan tumbuh kembang yang cepat terutama saat musim kemarau tiba.

Jadi lakukan penyiraman minimal seminggu dua kali dan pastikan air tidak tergenang di area tanaman. Tergenangnya air tersebut bisa mengakibatkan kebusukan pada akar.

2. Penyiangan

Penyiangan atau perampingan dalam daunnya penting untuk dilakukan. Dalam budidaya kopi, cara ini sudah lazim dilakukan terutama saat musim penghujan. Proses penyiangan ini dilakukan agar kelembaban dapat diatur dengan baik.

Sebab banyaknya daun dapat menyebabkan lembab pada bagian tanah. Kelembaban yang tidak sesuai tentu bisa menghambat pertumbuhan tanaman.

3. Pemupukan Susulan

Tanaman kopi membutuhkan tambahan komposisi pupuk yang baik untuk daya kembangnya. Jadi berilah pupuk susulan NPK. Tipe ini sangatlah bagus untuk tumbuh kembangnya agar tidak terhambat.

Cara pemberiannya cukup mudah, Anda hanya perlu mencampurkannya dengan air kemudian menyemprotkannya ke setiap tanaman. Proses ini dilakukan secara teratur yakni selama dua minggu sekali.

4. Pemupukan Dasar Ulang

Langkah ini diambil setelah Anda mengarungi masa panen. Proses ini bisa dikatakan sebagai proses penyuburan ulang. Caranya dengan memberikan kembali jenis pupuk yang sama ketika pertama kali menanamnya yakni pupuk kandang dan kompos.

Pemberian pupuk dasar dalam budidaya kopi dapat dilakukan dengan cara menggali beberapa di sekitar batang akarnya kemudian beri pupuk tersebut.

5. Panen Kopi

Panen Kopi
Panen Kopi

Inilah momen yang paling ditunggu-tunggu dalam budidaya kopi. Pemanenan kopi tidak dapat dilakukan dalam satu waktu karena tingkat kematangannya berbeda.

Jadi saat memetiknya, usahakan memilih buah yang berwarna merah saja. Jangan memetik yang terlalu muda atau bahkan sudah busuk. Apabila langsung bisa dijangkau maka langsung saja petik.

Jika tidak sebaiknya gunakan tangga untuk memetiknya. Bila sudah dipetik, Anda dapat segera mengolahnya atau menjualnya langsung ke pasaran.

Itulah beragam hal penting mengenai proses penanaman hingga perawatan dalam budidaya kopi. Jika Anda tertarik terjun dalam bisnis ini sebaiknya persiapkan segala sesuatu dengan matang dan butuh kesabaran yang tinggi. Setiap prosesnya memang panjang, akan tetapi bila sudah musim panen maka segala rasa lelah akan hilang dan keuntungan pun di dapat.

Leave a Reply